Gejala Kanker Tenggorokan

gejala kanker tenggorokanKanker tenggorokan biasanya berkembang pada permukaan mukosa faring, laring atau mulut. Gejala yang paling umum dari kanker tenggorokan adalah benjolan atau bintil di leher. Gejala untuk kanker tiroid bervariasi tergantung pada jenis kanker tiroid. Kanker tiroid jarang terjadi. Gejala yang berbeda diamati dalam kanker tenggorokan adalah sebagai berikut.

Kanker tenggorokan biasanya dimulai dengan hidung dan kemudian menyebar ke seluruh bagian tubuh. Ini dimulai dengan benjolan atau nodul di dasar leher dan menyebar ke kelenjar getah bening di leher. Jika benjolan tersebut berlangsung selama lebih dari seminggu maka harus berkonsultasi dengan seorang spesialis. Meskipun semua benjolan tidak kanker, benjolan di hidung adalah tahap pertama untuk kanker tenggorokan. Benjolan adalah gejala utama dalam kasus kanker kelenjar tiroid. Meskipun benjolan tidak menimbulkan rasa sakit, mereka cenderung untuk memperbesar dan mengakibatkan kanker tenggorokan.

Gejala terlihat berikutnya dalam kanker tenggorokan adalah perubahan suara, suara serak gejalakankertenggorokan1atau perubahan suara yang berlangsung selama lebih dari seminggu harus berkonsultasi dengan dokter yang tepat. Perubahan suara harus berkonsultasi dengan Dokter Ahli THT. Sebuah otolaryngologist adalah spesialis dalam bidang kepala dan leher yang bisa menilai untuk kemungkinan kabel vokal atau jenis kanker lainnya. Pemeriksaan bisa dilakukan tanpa rasa sakit. Tidak semua perubahan suara penyebab dari penyakit kanker. Meskipun perubahan suara yang berlangsung selama lebih dari seminggu harus berkonsultasi dengan Dokter Ahli THT.

Jenis berikutnya menyebabkan gejala dari tumor yang terjadi di tenggorokan, hidung dan paru-paru dalam. Tumor dapat mengakibatkan pendarahan di daerah hidung seperti tenggorokan atau di mulut. Jika pendarahan terjadi dalam air liur mulut dan jika sering terjadi, maka konsultasikan ke dokter untuk pemeriksaan lebih lanjut lagi.

Jenis berikutnya adalah gejala yang berurusan dengan sulit menelan karena jenis kanker yang terjadi di tenggorokan atau kerongkongan. Hal ini menyebabkan kesulitan dalam menelan makanan dan sangat berbahaya. Bahkan mengkonsumsi makanan cair juga sulit untuk menelan dalam kondisi seperti ini. Kondisi ini akan menyebabkan makanan menempel pada satu titik di mulut dan akhirnya membuatnya untuk masuk atau keluar. Jika masalah menelan makanan terus berlanjut selama lebih dari seminggu, maka harus konsultasikan ke dokter untuk mendiagnosis masalah tersebut. Secara umum masalah menelan dapat di atasi dengan menggunakan barium x-ray atau esophagoscopy untuk mengetahui penyebab masalah.
Jenis berikutnya adalah juga dengan masalah menelan. Ketika ada rasa sakit yang konstan di telinga saat menelan makanan, ini mungkin tanda adanya tumor di tenggorokan. Biasanya gejala ini terjadi bersama dengan salah satu gejala lain dari kanker tenggorokan. Jika terjadi dengan benjolan atau sakit di tenggorokan, maka keseriusan masalah adalah tinggi. Jenis gejala dapat diperiksa oleh Dokter Ahli THT.

3 Langkah Cara Kerja Tahitian Noni Bioaktif di dalam Melawan Kanker


1. Kandungan Alizarin : Secara alami akan mendeteksi sel kanker/tumor yang DNA-nya berbeda dengan DNA tubuh kita, selanjutnya Alizarin akan memutus aliran darah & Nutrisi ke Sel Kanker/Tumor sehingga dalam waktu tertentu Jaringan kanker akan kering/mengecil/luruh dan mati.

2. Kandungan Damnacanthal : Zat Anti Kanker dan Anti Biotik alami berfungsi menjaga organ tubuh yg belum terserang kanker utk menolak kanker sehingga kanker tidak menyebar dan menghentikan perkembangan Kanker ke stadium lanjut.

3. Kandungan Proxeronine :

Tahitian Noni Bioaktif mengandung zat yang disebut PROXERONINEyang merupakan bahan baku dari alkaloid XERONINE. PROXERONINE dalam Tahitian Noni Bioaktif diserap oleh tubuh dan diolah menjadiXERONINE dengan menggunakan enzim PROXERONINASE dan SEROTONIN yang ada di dalam tubuh.

XERONINE merupakan alkaloid hidup yang akan diserap oleh sel-sel tubuh. XERONINE mengaktifkan kembali sel-sel yang mati sehingga proses respirasi dari sel kembali berjalan, nutrisi yang kita konsumsi akan diserap sempurna dan kotoran dari sel akan dikeluarkan dari tubuh sehingga sel-sel yang sakit akan disehatkan. Tahitian Noni Bioaktif akan menyeimbangkan atau menormalkan kembali fungsi tubuh.

According to Dr. Ralph Heinicke’s research, Xeronine helps to enlarge the pores in the walls of human cells and enable nutrients to enter the cells more easily.

(Menurut hasil penelitian Dr. Ralph Heinicke, Xeronine membantu untuk memperbesar pori-pori dinding sel tubuh manusia yang memungkinkan nutrisi dapat masuk kedalam tubuh dengan lebih mudah)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s